Kumpulan Perintah Untuk Mematikan atau Reboot Linux dari Terminal

Kumpulan Perintah Untuk Mematikan atau Reboot Linux dari Terminal

Posted on

Mematikan atau reboot seringkali merupakan solusi terbaik untuk banyak masalah komputasi. Jadi, ada gunanya mengetahui beberapa perintah mematikan atau reboot desktop dan server Linux dengan aman.

Sistem Linux dapat berjalan selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan tanpa masalah, dan ini terutama berlaku untuk server. Namun, ada kalanya mematikan atau reboot menjadi tidak terelakkan, terutama untuk maintenance.

Pengguna desktop dapat dengan mudah menggunakan GUI agar dapat mematikan sistem mereka. Akan tetapi untuk saat yang tidak memungkinkan atau kamu perlu mematikan atau reboot ulang server jarak jauh, perintah dan opsi berikut dapat sangat membantu.

Berikut kumpulan perintah untuk mematikan atau reboot Linux dari terminal:

PerintahPenjelasan
sudo shutdown -hMatikan dan matikan
sudo shutdown -rReboot setelah dimatikan
sudo shutdown hh:mmShutdown pada jam hh: mm o’clock
sudo shutdown +mShutdown dalam beberapa menit
sudo shutdown nowMatikan sekarang
sudo shutdown -cBatalkan perintah shutdown yang tertunda
sudo haltMatikan sistem
sudo rebootMulai ulang sistem
sudo poweroffMematikan sistem
ssh [email protected] shutdown -h nowSegera matikan sistem jarak jauh
sudo systemctl rebootMenggunakan layanan systemctl
Linux commands

1. sudo shutdown -h

Perintah shutdown adalah yang paling populer untuk mematikan sistem Linux. ‘Sudo’ sebelumnya diperlukan karena kamu selalu harus menjadi root atau memiliki hak pengguna super sebelum kamu dapat mematikan sistem menggunakan shell. Fitur ini untuk tujuan keamanan.

Baca juga:  Cara Mudah Install aaPanel di VPS Linux

Perintah ini mengambil opsi yang berbeda, tergantung pada apa yang ingin kamu capai. Dengan opsi -h di sini, kamu menyuruhnya untuk mematikan sistem terlebih dahulu, yang termasuk menghentikan semua program yang sedang berjalan dan proses latar belakang, sebelum menghentikan OS atau mematikannya sepenuhnya.

Kamu harus mencatat bahwa opsi -h menyisakan pilihan untuk menghentikan atau mematikan sistem. Namun, jika kamu benar-benar menginginkannya dimatikan, gunakan opsi -P. Dan untuk menghentikan sistem, gunakan opsi -H.

sudo shutdown -h     #halt or power off

sudo shutdown -P     #power off after system shutdown

sudo shutdown -H     #only halt execution after shutdown

2. sudo shutdown -r

Dengan shutdown -r, kamu meminta Linux untuk reboot system. Seperti biasa dengan program penonaktifan, semua proses yang berjalan pada sistem akan dihentikan terlebih dahulu, sebelum daya akan mati secara penuh dan akhirnya sistem akan melakukan reboot ulang.

3. sudo shutdown jj: mm

Kamu juga mungkin ingin mematikan sistem pada waktu tertentu untuk melakukan maintenance, dalam hal ini yang terbaik adalah menjadwalkan sesuatu. Untungnya, perintah shutdown menerima opsi waktu, dan salah satunya memungkinkan kamu dapat menentukan waktu pilihan tersebut.

Format ini mengikuti format 24 jam sebagai jj: mm, dengan ‘h’ mewakili jam dan ‘m’ mewakili menit. Berikut ini contohnya:

sudo shutdown 23:59      #shut down the system by 11:59 PM

4. sudo shutdown + m

Ada opsi waktu lain yang populer untuk perintah shutdown, dan yang satu ini memungkinkan kamu untuk menjadwalkan mematikan sistem menggunakan waktu mundur.

Yang kamu butuhkan hanyalah ‘+’ dan angka untuk memulai hitungan mundur. Angka ini ditafsirkan dalam hitungan menit dan bisa menjadi sangat tinggi, mencapai lebih dari 1.000.000.000 (satu miliar) menit!

sudo shutdown -r +50     #reboot the system in 50 minutes

5. sudo shutdown now

Seperti yang disarankan oleh nama opsi, ini akan segera menonaktifkan sistem, dimulai dengan penghentian semua proses yang sedang berjalan.

Baca juga:  Mengatasi HSTS Header Pada Webserver Openlitespeed Di aaPanel

Harap dicatat bahwa semua opsi terkait waktu untuk peringatan perintah shutdown saat ini masuk pengguna bahwa sistem akan mati.

Notifikasi ini mungkin berguna ketika ada periode hitung mundur atau waktu yang dijadwalkan, tetapi meskipun juga ditampilkan untuk opsi ‘sekarang’, eksekusi langsung dan tidak menyisakan waktu sama sekali bagi pengguna.

Pengguna baru juga dicegah masuk ke server ketika waktu yang tersisa untuk mematikan kurang dari 5 menit.

sudo shutdown m

6. sudo shutdown -c

Opsi -c adalah untuk membatalkan perintah mematikan secara terjadwal. Namun, ada satu masalah kecil dengan opsi ini karena cara kerja program shutdown.

Ketika kamu menjalankan shutdown dengan opsi waktu, itu menyiarkan pesan ke semua pengguna yang saat ini masuk ke shell. Ini bagus, tetapi kecuali kamu menambahkan Ampersand setelah perintah untuk program fork, layar yang ditampilkan akan membuat tidak mungkin untuk memasukkan perintah lain.

Contohnya:

sudo shutdown +8       #shut down in 8 minutes. You must log into a new shell to cancel it

7. sudo halt

Perintah halt akan menghentikan komputer atau memanggil perintah shutdown, tergantung pada level sistem yang dijalankan. Kamu juga dapat langsung menentukan opsi untuk mem force.

Run-level Linux adalah tahapan sistem yang berbeda, di mana layanan tertentu tersedia. Run level 0 (nol) adalah ‘halt’, sedangkan run level 5 menawarkan GUI (server X), dan run level 6 adalah ‘reboot’.

sudo halt -f        #force a system halt

sudo halt -p        #force a system poweroff

8. sudo reboot

Perintah reboot hampir sama dengan perintah halt. Ini akan me-reboot sistem atau memanggil perintah shutdown, tergantung pada level run-nya. kamu juga dapat mem force langsung menggunakan opsi -f dan -p.

sudo halt -f           #force a system reboot

sudo halt -p           #force a system poweroff

9. sudo poweroff

Perintah power off juga sama dengan perintah halt. Ini akan mematikan sistem atau memanggil perintah shutdown tergantung pada level run. Kamu juga dapat mem force langsung menggunakan opsi -f.

sudo halt -f       #force a system poweroff

10. ssh [email protected] shutdown -h now

Semua perintah di atas dapat dimasukkan pada mesin lokal yang kamu miliki akses fisiknya atau melalui koneksi shell aman setelah ter otentikasi.

Baca juga:  Cara Menggunakan Putty Untuk Akses SSH Ke VPS

Namun, kamu juga dapat mengeluarkan perintah mematikan atau reboot melalui remote server, tanpa masuk ke shell terlebih dahulu. Kamu dapat melakukannya dengan perintah berikut:

ssh [email protected] shutdown -h now    #force a system shut down now as root


ssh -t [email protected] sudo shutdown -h now   #force a shut down now using sudo password

ssh -t [email protected] shutdown -r 23:55      #Reboot the remote host by 11:55 PM

11. sudo systemctl reboot

Distribusi Linux modern beralih ke systemd untuk mengelola layanan di platform. Menjadi proses latar belakang, ia hadir dengan utilitas manajemennya yang disebut systemctl. Program ini dapat mempermudah untuk memulai, menghentikan, mengaktifkan, menonaktifkan, dll. Layanan di server Linux mana pun.

Manfaat menggunakan systemctl, secara umum, mencakup pesan kesalahan yang lebih rinci dan pengelolaan alat dan layanan sistem yang lebih baik.

Ia juga memiliki fitur penanganan preferensial dari peristiwa sistem penting, seperti perintah halt, reboot, dan poweroff. Dengan perintah tersebut, kamu dapat menghindari memasukkan perintah sebelumnya seperti mulai, berhenti, dll., Misalnya:

sudo systemctl start halt   #the start command is not necessary here
sudo systemctl halt         #works like a charm
sudo systemctl poweroff     #completely powers the system down
sudo systemctl reboot       #Restart

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *