Classic Editor VS Gutenberg (Block Editor): Mana Yang Lebih Baik?

- Blog
  • Bagikan
Gutenberg VS Classic Editor

WordPress merupakan salah satu platform CMS paling populer di dunia untuk membuat situs web kamu sendiri. Platform ini telah ada selama bertahun-tahun dan telah mengalami banyak perubahan. 

Namun perubahan ini tidak sebesar perubahan yang terjadi pada platform baru-baru ini. WordPress meluncurkan Block Editor baru atau yang disebut Gutenberg. Dan editor baru ini adalah arah yang dituju WordPress sekarang. 

Gutenberg adalah block editor yang mirip dengan pembuat halaman. Sedangkan classic editor WordPress merupakan sebuah editor yang lama sangat dengan tampilan yang sederhana.

Sejak Gutenberg dirilis, pengguna WordPress memiliki perasaan campur aduk tentangnya. Ada beberapa orang menyukainya sementara yang lain tidak.  Jadi, mimin pikir sudah waktunya kita menyelesaikan perdebatan ini. 

Di artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang kedua editor WordPress dan mencari tahu mana yang lebih baik. Di akhir perbandingan ini, kamu akan mendapatkan jawaban yang jelas untuk apa yang harus dipilih: Classic Editor atau Gutenberg.

Apa itu Classic Editor ?

Classic Editor adalah sebuah tools editor lama yang merupakan editor WordPress default sebelum Gutenberg. Editor ini adalah editor teks sederhana yang mirip dengan Microsoft Word atau perangkat lunak menulis lainnya. 

Classic Editor telah menjadi editor WordPress default selama bertahun-tahun lalu. Tetapi karena Gutenberg telah menjadi editor default sekarang, tentunya kamu harus menggunakan plugin Classic Editor untuk menggunakan editor ini. 

Plugin ini gratis dan mengembalikan Classic Editor di WordPress. Namun, WordPress mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pembaruan dan dukungan untuk Classic Editor pada tahun 2021.

Apa itu Gutenberg (Block Editor) ?

Pada update WordPress 5.0 dengan nama kode ‘Bebo’ keluar pada Desember 2018 dan merilis editor Gutenberg yang baru. Editor baru ini juga disebut Block Editor. Alasannya karena editor baru ini adalah editor yang dapat melakukan drag dan drop, tak hanya untuk menulis saja kamu juga dapat menambahkan blok ke dalam konten. 

Perubahan monumental ini dibuat oleh WordPress untuk memberi pengguna lebih banyak fleksibilitas terhadap desain dan konten halaman mereka. Gutenberg juga hadir dengan lebih dari 15 blok secara default yang mencakup hampir semua yang diperlukan untuk membuat halaman yang mengagumkan. 

Membuat blok di Gutenberg sangat sederhana dan memungkinkan pengguna membuat konten yang kaya tanpa menambahkan script-script yang tidak dimengerti bagi pemula.

Gutenberg VS Classic Editor

Mari kita membahas kelebihan dan kekurangan pada masing-masing editor tersebut: Haruskah kamu memilih Gutenberg atau Classic Editor? 

Untuk mendapatkan kesimpulan, pertama-tama kita perlu memahami editor dan seberapa mirip atau berbeda mereka satu sama lain. Saatnya perbandingan ini dimulai dengan memeriksa kedua editor tersebut.

Tampilan Editor

Pertama mari kita lihat terlebih dahulu tampilan pada editor Gutenberg.

Gutenberg Block Editor Interface

Seperti inilah tampilan Gutenberg Block Editor:

gutenberg

Seperti yang kamu lihat dari gambar di atas, editor ini sangat berbeda dengan Classic Editor yang dimiliki WordPress selama beberapa tahun. 

Gutenberg memiliki tampilan yang lebih modern dibandingkan dengan Classic Editor. Di editor ini, kamu dapat menambahkan judul dan mulai menulis konten kamu segera! 

Ada tombol untuk menambahkan blok ke konten kamu (ikon plus (+)). Mengklik tombol ini akan membuka menu drop-down di mana kamu dapat melihat semua blok Gutenberg. Block yang ditambahkan oleh plugin add-on pihak ketiga juga terlihat di bawah menu block ini.

gutenberg2

Kelebihannya kamu dapat menambahkan blok lebih cepat ke konten kamu dengan menambahkan garis miring (/) diikuti dengan nama blok. Gutenberg secara otomatis mendeteksi pemblokiran berdasarkan kata-kata tersebut sehingga kamu bahkan tidak perlu mengetikkan seluruh nama pemblokiran tersebut. 

Mengedit blok juga sangat mudah. Untuk mengedit blok apa pun, yang harus kamu lakukan adalah mengklik blok dan pengaturan blok akan muncul di sidebar kanan. Blok yang berbeda memiliki opsi penyesuaian dan gaya yang berbeda.

gutenberg3

Selain tampilan editor, kamu juga dapat menemukan pengaturan dokumen di sidebar kanan.

Status posting / halaman, tautan permanen, kategori, gambar unggulan, dan pengaturan lainnya ada di bawah tab Dokumen. 

Jadi itu semua tentang tampilan editor Gutenberg. Mari kita lihat tampilan pada Classic Editor.

Tampilan Classic Editor

Seperti inilah tampilan Classic Editor:

classic editor

Saya yakin kamu sudah familiar dengan tampilan ini, jika kamu pernah menggunakan WordPress sebelumnya.

Ini merupakan editor teks sederhana dengan opsi pemformatan di bagian atas editor. Tidak seperti Gutenberg di mana blok dapat membantu kamu menambahkan beberapa elemen desain khusus ke dalam konten, Classic Editor hanya menampilkan opsi pemformatan yang sangat mendasar. 

Dan karena konten di editor tidak dalam bentuk blok, tidak banyak yang dapat kamu lakukan untuk elemen konten individual. Pengaturan dokumen juga ditempatkan di sidebar kanan di Classic Editor. Namun setting permalink tepat di bawah judul postingan / halaman. 

Kesimpulannya, tampilan Gutenberg memiliki struktur yang sangat mirip dengan Classic Editor tetapi cara kamu menggunakannya itu berbeda. Dan juga, belum lagi blok-blok di Gutenberg yang sama sekali terlihat berbeda dan baru.

Performa 

Banyak pengguna WordPress yang memperdebatkan mengenai kinerja pada Gutenberg dan Classic Editor. 

Saat WordPress pertama kali meluncurkan Gutenberg, banyak orang khawatir bahwa editor visual akan menyebabkan kelambatan dan mempengaruhi alur kerja atau pembuatan konten. 

Tapi Gutenberg telah dirilis untuk sementara waktu sekarang dan bekerja dengan mulus dan tanpa masalah kinerja. 

Mimin juga tidak pernah mengalami kelambatan saat menggunakan Gutenberg. Bahkan ketika dengan banyak tab terbuka di browser, editor berfungsi dengan sempurna dan tidak pernah merusak halaman. 

Sayangnya, hal yang sama tidak bisa dikatakan tentang Classic Editor. 

Mimin telah menggunakan WordPress selama bertahun-tahun sekarang dan berkali-kali mimin menemukan sedikit macet atau lambat saat membuat postingan dan konten ketika menggunakan Classic Editor. 

Jadi, aman untuk mengatakan bahwa WordPress meningkatkan kinerja editor mereka dengan editor Gutenberg yang baru.

Kemudahan penggunaan 

Penggunaan adalah faktor penting lainnya yang ikut serta saat kamu memilih dan membandingkan antara Gutenberg ataupun Classic Editor. Inilah yang mimin pikirkan tentang kegunaan kedua editor WordPress. 

Kemudahan Penggunaan Gutenberg 

Gutenberg muncul saat banyak pengguna WordPress sudah beralih ke pembuat halaman. Bahkan di luar WordPress, banyak pembuat situs web dan platform memiliki tampilan pembuat drag-and-drop secara visual. 

Nah, konsep blok dan drag-and-drop editor sudah tidak asing lagi bagi siapa saja yang menjalankan bisnis online. Ini berarti bahwa pengguna dapat dengan mudah mempelajari dan berkenalan dengan ide Gutenberg Editor. 

Dan WordPress telah menjadikan Gutenberg sangat sederhana sehingga semua orang dapat menggunakannya tanpa menghadapi masalah apa pun. 

Menambahkan blok dan mengeditnya terlihat cukup menyenangkan. Kamu juga dapat dengan mudah menemukan blok, memindahkannya, menghapusnya, atau melakukan apa pun yang kamu inginkan tanpa kerepotan. 

Jika kamu telah menggunakan Classic Editor selama bertahun-tahun, tentunya kamu memerlukan waktu untuk menyesuaikan diri dengan editor baru ini. Tetapi mimin dapat meyakinkan kamu merubah pada editor Gutenberg itu tidak sesulit yang kamu bayangkan.

Kemudahan Penggunaan Classic Editor

Meskipun Classic Editor Telah diganti dengan yang lebih baru dan solusi yang lebih baik, ini tidak menghilangkan fakta bahwa Classic Editor juga sangat mudah digunakan. 

Dengan jumlah opsi yang terbatas, kamu dapat menggunakan editor dengan sangat cepat untuk melakukan apa yang kamu inginkan. Tata letak editor yang sederhana membuatnya sangat mudah untuk menulis konten atau menambahkan elemen visual seperti gambar, galeri, atau video.

Pada akhirnya, mimin akan memberikan pilihan yang ini kepada Gutenberg karena lebih sederhana daripada Classic Editor.

Alasan adalah bahwa Gutenberg mudah digunakan dalam hal menambahkan multimedia atau elemen lain seperti tombol ke konten kamu. 

Namun, dengan Classic Editor, kamu harus terlebih dahulu menambahkan plugin pihak ketiga agar dapat menambahkan elemen tersebut. Dan itu terlihat cukup merepotkan dan tentunya menambah beban lagi untuk kinerja pada WordPress.

Kesimpulan

Setelah menggunakan kedua editor, mimin yakin dapat mengatakan bahwa kamu harus menggunakan Gutenberg karena lebih sederhana, mudah digunakan, dan yang terpenting cepat. 

Bagian terbaik dari semua ini adalah Gutenberg sekarang telah menjadi editor WordPress default dan pengembang sudah mulai membuat plugin add-on yang menambahkan blok baru ke editor. 

Tetapi jika tujuanmu hanya menambahkan konten berbasis teks, Classic Editor berfungsi dengan baik untuk kamu. Selain itu, kamu dapat menggunakan Classic Editor di dalam Gutenberg itu sendiri.

Jika kamu memiliki pertanyaan tentang Gutenberg, silahkan tanyakan di bagian komentar di bawah. Mimin akan dengan senang hati membantu masalah kamu.

  • Bagikan